Minggu, 19 Maret 2017

Membangun Madrasah di Dalam Rumah



Allah Azza wa Jalla menitipkan anak-anak kepada kita, orang tua mereka. Allah akan meminta pertanggungjawaban kita sebagai orang tua di akhirat nanti. Saat kita sebagai orang tua mengikutsertakan pihak lain (sekolah, guru les, pihak lainnya) dalam pendidikan anak, hal tersebut dilakukan dalam rangka membantu kita, sehingga tanggung jawab utama tetap ada di tangan orang tua.

Bagaimana menjalankan tanggung jawab mendidik anak? Allah menjadikan manusia sebagai mahluk yang berakal dan memiliki intuisi. Setiap orang tua pastilah berkeinginan mendidik anak-anak mereka, menggali potensi kebaikan yang ada dalam diri anak-anak, menjadi contoh yang baik, dan sebagainya. Semua ini adalah sebuah anugerah dari Allah yang diberikan kepada setiap orang tua. Namun sayang, sebagian dari kita tidak dapat memelihara intuisi mendidik tersebut.





Intuisi mendidik luntur karena kita tidak menindaklanjutinya dengan banyak belajar. Saat anak-anak terlihat antusias terhadap sebuah objek, kita sedang sibuk bercanda dengan teman-teman lama. Saat anak-anak bertanya tentang kejadian di dekat rumah, ayah dan ibu sibuk mengurusi kejadian di dunia maya. Kejadian ini berulang terus, sehingga tak hanya intuisi mendidik orang tua yang luntur, anak pun jadi malas bertanya. Padahal rasa penasaran dan bertanya adalah awal pembuka belajar.

Banyak orang tua yang mengatakan bahwa mereka bukanlah guru, tidak bisa mengajar, anak-anak akan rewel kalau belajar bersama mereka. Ketahuilah, Allah menitipkan otak kepada ayah, berupa otak lelaki yang saling bersambungan saraf-sarafnya di tiap bagian otak. Dengan anugerah ini, ayah sebagai laki-laki memiliki kemampuan spasial (penguasaan ruang) dan gerak yang baik. Allah juga menitipkan otak kepada ibu yang perempuan, yang saraf-sarafnya bersambungan baik antara belahan kanan dan kiri. Dengan anugerah ini, para ibu memiliki keterampilan verbal dan intuisi lebih baik. 

Segala potensi sudah ada, sekarang cobalah memulai dengan interaksi yang baik antaranggota keluarga. Ayah dan ibu berbekal pengetahuan mendidik dan intuisi, mencoba membangun kebiasaan positif, yang akan menular kepada anggota keluarga lain. Membuat kebiasaan-kebiasaan baik, hubungan yang hangat dengan selingan canda, telinga yang siap mendengar, mulut yang mengeluarkan semangat, dan sebagainya. Usaha-usaha ini insyaa allah akan mempertemukan kita kepada ├íha moment’. Yaitu saat anak-anak mulai bertanya, penasaran, dan kita pun siap menjadi fasilitator belajar mereka.

Lama-kelamaan, melalui interaksi yang baik, kita sebagai orang tua akan lebih mengenali anak-anak. Si sulung suka keindahan dan keteraturan, si anak ke dua suka kegiatan fisik, anak ke tiga mencintai alam. Maka kita sebagai orang tua akhirnya bisa membuat pendekatan yang lebih tepat kepada masing-masing anak. Tak hanya pendekatan untuk mendampingi belajar, tetapi juga pendekatan dalam menasehati, menawarkan solusi, dan sebagainya. 

Di usia tertentu, anak-anak akhirnya memiliki kesadaran lebih tinggi, dan belajar menjadi sebuah kebutuhan mereka. Sebagian anak akan lebih menyukai menyusun jadwal kegiatan. Jadwal kegiatan juga perlu dimiliki ibu, atau setidaknya ibu memiliki urutan prioritas kegiatan harian. Letakkan urusan belajar menjadi prioritas di waktu belajar, demikian pula dengan urusan lain. Di saat kita mampu menjaga intuisi mendidik, interaksi antaranggota keluarga positif, anak-anak tersalurkan rasa ingin tahunya, kita sebagai orang tua harus terus tetap belajar. Insyaa allah orang tua semakin percaya diri mendidik anak-anak mereka, baik di rumah maupun dengan bantuan pihak sekolah. Semoga kita bisa menjadikan rumah sebagai madrasah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar